[FIXED] BT5 R3 64 tidak bisa konek ke Wifi menggunakan WICD dan Gnome Network Manager
#11
@Junior.riau 18

Iya sdh mantap

kemungkinan ada bnar jga yg anda blg :
untuk penggunaan network-manager-gnome,
didalam fil /etc/network/interfaces hanya boleh ada:

interface l0 loopback,

kalau kita tambahin interface eth0 atau wlan0, network-manager ndak mau konek2,

soalx saya cek d'interfaces ada byk yg mncl utk lbh jls cb lht screenshot dr laptop saya :

[Image: trouble%25202.png]

Saya memakai BT5 R3 GNOME
dual booting, VMware 8

Jadi,,,gmn mengatasinya ???

thankx before Junior.riau18
mohon bantuannya Smile

#12
(10-10-2012, 06:37 PM)Haryson Wrote: @Junior.riau 18

Iya sdh mantap

kemungkinan ada bnar jga yg anda blg :
untuk penggunaan network-manager-gnome,
didalam fil /etc/network/interfaces hanya boleh ada:

interface l0 loopback,

kalau kita tambahin interface eth0 atau wlan0, network-manager ndak mau konek2,

soalx saya cek d'interfaces ada byk yg mncl utk lbh jls cb lht screenshot dr laptop saya :

[Image: trouble%25202.png]

Saya memakai BT5 R3 GNOME
dual booting, VMware 8

Jadi,,,gmn mengatasinya ???

thankx before Junior.riau18
mohon bantuannya Smile

maaf om, saya klarifikasi, dual booting tidak lah dengan vmware
dual booting iyalah ada 2 os yang terinstall secara fisik atau nyata pada harddisk laptop / pc kita, sedang kan vmware atau sejenisnya hanyalah virtualisasi untuk menjalankan sebuah os didalam os lain
yang sedang berjalan.

jadi dari sini dapat saya tangkap bahwa om menjalankan backtrack pada vmware, vmware tidak bisa mendeteksi wifi sebagai interface untuk os virtualisasinya, kecuali om menggunakan usb wireless ketika menjalankan os backtrack. backtrack tetap bisa berinternet ria dengan menggunakan virutal network adapternya, baik itu NAT terhadap interface fisik laptop(dalam hal ini adalah wifi card dan lan card) atau mode bridge sehingga virtualisasi tadi seolah2 memiliki lancard real secara fisik

begitu om Smile

#13
nah betul kata om junior riau, kalau untuk Dual booting itu bukan menggunakan software virtual OS bro.., seperti Virtual Box atau Virtual PC.., melainkan memang Dual Booting alias memang benar2 ada dua OS yg diinstallkan dalam PC atau laptop ente om Haryson , jadi waktu PC atau laptop ente di hidupkan ada dua atau banyak pilihan OS yang sudah di installkan dalam hardisk ente om.., jadi tinggal pilih aja yg mana yang mau di running.., Smile

Nah untuk pembahasan wireless OS virtual yang sudah terinstall pada software virtual seperti Virtual Box atau VM Ware, untuk adapter interface wirelessnya bisa di aktifkan dengan cara melakukan penyettingan terlebih dahulu pada adapter Virtual Box atau VM ware ente..., jika ente mau mengaktifkan adapter wireless maka harus di setting networknya menjadi BRIDGE atau NAT yang alokasikan pada adapter wireless ente.., maksud dari bridge itu sendiri adalah seolah-olah software virtual ente menjembantani akses wireless adapter yang berada PC OS asli ente supaya bisa terkoneksi pada OS yang terinstall pada software Virtual Box atau VM Ware ente.., nah interface WLAN ente akan aktif pada OS vrtual ente, tetapi jika di cek pada konfigurasi interface maka inteface wlan ente tidak akan ada, melainkan wlan interface akan beralih fungsi menjadi eth0.., karena adapter wireless ente sudah di bridge atau di jembatani melalui konfigurasi network pada software virtual seperti Virtual Box, VM Ware, maupun virtual PC tadi..,
Sekian penjelasan dari ane.., mudah2n bermanfaat.., Smile:-

Sorry ya om Haryson , agak telat ane responsenya, hehehehh :p
root@bt:~# cat about_me
I'm just a linuxer....!!! ^_^
root@bt:~#






Users browsing this thread: 2 Guest(s)